Lebih dari 80% LINK dikendalikan oleh 125 dompet

Lebih dari 80% LINK dikendalikan oleh 125 dompet

Penelitian baru dari Glassnode menunjukkan 1% teratas dari pemegang Chainlink mengontrol hampir 81% dari pasokan token.

Menurut agregator data pasar crypto Glassnode, distribusi token Chainlink ( LINK ) berada pada level rekor sentralisasi – dengan lebih dari 80% LINK tidak disimpan di bursa yang saat ini berada di 1% teratas dompet Chainlink. 

Penelitian Glassnode menemukan bahwa 81% dari LINK yang tidak disimpan pada pertukaran kripto kontrak pintar saat ini disimpan di 125 dompet, dengan jumlah token yang dipegang oleh paus Chainlink terus meningkat selama dua tahun terakhir.

Ketika memasukkan token yang disimpan di bursa dan dalam kontrak pintar yang dikecualikan oleh data Glassnode, sentralisasi distribusi token Chainlink tampak ekstrem – dengan data Etherscan menunjukkan bahwa 82,7% LINK dipegang hanya oleh 100 dompet, atau kurang 0,03% dari alamat penyimpanan LINK .

Namun, Glassnode memperkirakan bahwa hanya 12.500 dari alamat ini yang saat ini aktif , menunjukkan hampir 83% dari pasokan LINK berada di 0,8% dompet aktif.

Paus Chainlink tampaknya telah mempercepat akumulasi mereka sejak Juli 2019, dengan pangsa pasokan yang diwakili oleh 1% teratas pemegang LINK terus meningkat dari 53% menjadi 81% selama 18 bulan terakhir.

Dengan paus terus membeli meskipun LINK kembali meroket ke level tertinggi baru sepanjang masa bulan ini, Liesl Eichholz dari Glassnode menyimpulkan “sentimen bullish” tetap kuat di antara para pedagang veteran Chainlink:

“Konsentrasi pasokan yang berkelanjutan menunjukkan bahwa, bahkan dengan peningkatan pasokan, pemegang teratas LINK masih bullish pada token, dan terus memperoleh lebih banyak.”

Paus LINK terakumulasi meskipun tim inti Chainlink tampaknya menjual sebagian besar simpanan token pribadi mereka, dengan Glassnode mengidentifikasi 52 juta LINK yang telah pindah dari dompet cadangan tim Chainlink selama 100 hari terakhir.

Chainlink memantapkan dirinya sebagai jaringan oracle yang paling banyak digunakan pada tahun 2020, mengamankan kemitraan dengan raksasa teknologi Google dan saingan Ethereum Tezos ( XTZ ).

Pada 18 Januari, Chainlink membalik Bitcoin Cash menjadi mata uang kripto terbesar kedelapan berdasarkan kapitalisasi pasar.

Related News

  • bitcoinBitcoin$22,979.000.40%
  • ethereumEthereum$1,641.891.32%
  • USDEXUSDEX$1.07-0.53%
  • tetherTether$1.000.05%
  • binancecoinBNB$328.200.74%
  • usd-coinUSD Coin$1.00-0.01%
  • rippleXRP$0.4014520.79%
  • Binance USDBinance USD$1.00-0.19%
  • cardanoCardano$0.3924261.44%
  • dogecoinDogecoin$0.0920940.48%